Thursday, December 16, 2010

Rasa

Perasaan yang membeban, jari yang berpeluh dan rokok yang menyala dibibir,
Semakin susah untuk aku nyatakan rasa dalam bentuk kata,
mungkin saja talian dari minda ke jari aku sudah rosak,
Segalanya tergantung menunggu saat jatuh,
Terima kasih tuhan,
Aku tetap akan berjalan dan bernafas.

Wednesday, December 15, 2010

Semula



Hanya ada rasa kosong, marah dan kesal,
memenuhi setiap inci bebuluh darah yang lajunya terus ke injap hati,
meninggalkan satu lubang tembus tepat ke dada yang dalamnya tak terkira,
dan lubang itu dipenuhi segala kata maki benci pada diri sendiri,
kenapa jadi alpa?
Takut hilang separuh yang bernama aku membuat aku lagi penting diri,
Mungkin aku hanya perlu sedikit daya untuk sekadar mengerti,
Atau mungkin kita hanya perlu cuba lagi?

Kadangkala aku juga manusia yang mendesak rasa,
bermain dengan kenapa? dengan siapa? untuk lebih bahagia,
Segenap akal aku ditujah hanya dengan dia yang satu,
Bukak tengkorak dan carikkan otak,
Tolong keluar wahai kau si pemburu hebat.

Gumpal silap salah kita bulat-bulat dan kita pijakkan saja,
Moga kau juga rasa apa yang aku sedang rasa,
Jalan kita masih panjang dan kau perlu ingat ianya tak selamanya kekal rata,
Berliku itu normal,
Bila kau sudah ada apa yang namanya lega dalam jiwa,
Bila kau sudah cukup udara,
Aku tunggu kau di garisan mula semula.



Monday, December 13, 2010

Gantung


Sepertinya aku hanya menunggu masa,
diperhati oleh mata-mata benci,
yang setiap kalinya meliar mencari aku.

Pacakkan dan terus menunggu,
setiap saat yang kau tunggu,
adalah saat yang aku perlu hati-hati,
mengelak segala perangkap tipu muslihat duniawi.

Bila tiba saat dan ketika,
Peganglah tangan kakiku,
Gantungkan aku di mana yang telah kau pacakkan,
agar terpisah roh dan juga jasad,
Akan aku balas tawa puas mata-mata benci kau kau semua,
dengan satu senyuman Adam yang pernah diberi kepada Hawa.

Friday, December 10, 2010

Wait


Its so lovely
At least I know you were there
The way you smile
The way you laugh
You just dont need to cry anymore
Just wait
Soon enough I'll bring a bouquet of red roses
I promise you.
Love

Friday, December 3, 2010

Manusia Hanyut




Bila kau berjalan terus kedepan
kau akan nampak wajah-wajah manusia
yang puas dibibir
yang gusar di kepala
yang bising di mulut
semuanya beraneka

Semua yang kau pernah rasa
adalah apa yang pernah mereka rasa
kau tinggi walau setinggi langit
kau juga manusia yang punya hati merah
yang kadang-kadang hanyut

Thursday, December 2, 2010

Batu



Its been years..
so many years
I forgot the feeling when
something warm running through my eyes
I kinda miss the feeling

Aku hati batu

Saturday, November 20, 2010

Bau




Tika aku berlari melintasi garisan itu
yang aku nampak hanya biru
yang aku dengar hanya sayu
garisan itu seperti ada daya raksasa
bisa buat aku jadi kaku

Aku hanya berdiri disitu
disaksikan matahari yang tersenyum
angin ramah menyapa setiap inci tubuh manusia-manusia penipu
ku pandang keatas dan kututup mataku
aku hanya manusia kerdil yang mencari bau
bau kau ketika bersamaku





Saturday, November 13, 2010

Jiwa Sesat

Gua memandang cermin sambil menyisir rapi rambut hitam yang berkilat. Jam masih menunjukkan yang gua awal. Gua capai sut putih dan terus turun ke bawah. Kemas. Berkasut hitam Sergio Rossi, bersut putih Gucci dan bertali leher hitam Tino Cosma.

"kereta sudah disiapkan Tuan Juice Lasiano"

Gua hanya senyum dan mencapai topi hand made buatan Borsalino. Joe Diamond dan Big Joey menunggu di tepi kereta Ian Ellis buatan Alfa Romeo. Glock sentiasa tersisip di pinggang mereka berdua.

Gua masuk ke kereta dan diiringi lagi dengan sebuah kereta lain dibelakang. Sebagai pewaris keluarga Cosa Nostra, memang kehidupan gua seperti menjadi taruhan yang bakal dihujani peluru-peluru glock sesat yang boleh hadir pada bila-bila masa. Di sepanjang perjalanan, gua hanya memikirkan masa depan keluarga gua yang telah gua warisi dan menjadi tanggungjawab gua untuk meneruskan legasi yang telah bapa gua tinggalkan, Don Branco.

"Si signore?"

Seorang pemuda lewat 30 an menunduk sambil membuka sedikit topi Itali tanda hormat.

Setibanya gua di hadapan restoran La Pergola, gua disambut oleh Paolo, pemilik restoran dan juga selaku orang kanan gua di Milan. Sebuah meja makan malam 12 orang sudah siap disediakan untuk gua dan juga don-don yang lain. Irama copa cabana jelas kedengaran dan disambut oleh tarian klasik Itali.

Mata gua hanya tertumpu pada penyanyi baru diatas pentas. Berbibir merah, bermata hijau. Sungguh cantik. Pandangan seorang wanita buat jiwa gua yang lama sesat. Buat pertama kali gua alpa dengan sesuatu. Gua alpa dengan keadaan sekeliling. Gua alpa dengan kemungkinan peluru yang sentiasa menanti gua di hujung glock-glock yang cemburu.

"assordante..."

Tanpa sedar gua berkata perlahan dibibir. Mata gua masih lagi tertancap pada susuk tubuh yang mendendangkan irama copa cabana dari atas pentas sambil memulas-mulas cincin emas dijari manis kiri gua..

Gua khayal.

Monday, October 25, 2010

Cahaya



dunia,
kusut dengan manusia,
manusia yang kuat hanya di alam maya,
manusia yang luhur hanya mainan semata,
manusia yang penuh dengan propaganda,
manusia yang penuh dengan kata-kata,
kata-kata indah yang membingkai warna sastra.


dalam kelam aku memerhati dan merasa,
dengan setiap nilai yang telah dikurnia,
yang kerdil mahupun yang mega,
seperti sang pujangga yang tak pernah lelah dengan masa,
masa pembunuh usia.


bila kata hanya mainan minda,
kita jadi alpa,
tentang dia yang maha esa,
setiap kali ku menadah tangan ke hadratnya,
ada saja mata-mata gila,
cemburu buta.


dalam hidup kau perlu cahaya,
walau sejauh mana kau mencarinya,
tetap juga kau kecewa,
mohon saja pada si pencipta,
untuk kau tetap ada.

Thursday, October 14, 2010

Perempuan




kau adalah perempuanku,
yang selalu aku impikan,
dalam mimpi-mimpiku

kau adalah perempuanku,
yang selalu aku harapkan,
dan bila suatu hari,
bila aku terjaga dari mimpi,
yang pertama aku lihat adalah wajahmu

tapi sayang..
kau takkan tahu

Wednesday, October 6, 2010

Angels



Just like a star across my sky,
Just like an angel off the page,
You have appeared to my life,
Feel like I'll never be the same,
Just like a song in my heart,
Just like oil on my hands,
Honour to love you

Tuesday, October 5, 2010

Adinda




tika hati sudah memberi
tika janji sudah terpatri
meyilaukan mata dengan seribu dawai mimpi
ku titipkan sedikit rasa ini
yang selalu memberi warna warni

saat berlabuh muka malam
ku teriak namamu wahai sang dayang
dan jarum jam mulai lelah
ku meminta padanya arah
agar menyatukan jarak yang tak pernah sudah


Friday, October 1, 2010

Dang Anum 1

Dang Anum menanti di muka jendela dengan penuh sayu. Diwajahnya jelas terpampang perasaan gusar, menantikan kepulangan Laksamana Bentan sejak beberapa purnama dahulu. Dia sudah tiada siapa-siapa melainkan suami tercintanya. Sesekali dijengahnya ke luar jendela. Namun yang ada hanyalah bayangan pokok asam yang terletak dihadapan rumahnya.

" tinggi betul rasamu wahai anak. Dimana ibumu mahu mencari nangka? "

Dengan takdir tuhan, lalulah penghulu kampung membawa nangka untuk dipersembah kepada sultan.

"penghulu, besar hajat hati hamba akan seulas nangka yang tuan bawa"

Penghulu berhenti di kaki tangga dan meletakkan nyiru yang berisi nangka.

"hamba dalam perjalanan dari dusun baginda ke istana. membawa nangka yang satu ini."

Mendengarkan kata-kata penghulu, Dang Anum redha. Penghulu mengangkat nyiru berisi nangka dan menyambung perjalanannya ke istana. Ternyata sifat perimanusianya membuatkan nyiru yang dipegang diletakkan semula di muka tangga. Penghulu menyelak kain kuning dan mencapai keris kecil di pinggang, lalu ditebuklah satu ulas nangka. Bahagian yang rompong, diterbalikkan menghadap muka nyiru sebagai mengaburi mata sultan.

"Beribu kasih kepada tuan, barulah lega rasa hati anak hamba"

"jagalah anakmu, sebagaimana suami mu menjaga negeri ini"

Monday, August 23, 2010

Zombi

Gua terketar-ketar dengan lock-u ditangan kiri gua. Gua intai dari tingkat atas, ade 2 ekor zombi merayau di dalam rumah gua. Seorang lelaki, seorang awek. Yang lelaki sibuk menyepahkan majalah-majalah FHM koleksi gua di ruang tamu. Yang awek pulak sibuk dengan payung bunga-bunga cik puan besar gua. Gua hanya berdiam diri sambil memikirkan cara menyelamatkan diri gua.

Pelan-pelan gua capai kunci Hummer gua di bilik. Gua keluar bilik seperlahan mungkin. Takut kedengaran oleh zombi 2 ekor tak guna tu. Dengan cermat gua menuruni anak tangga.

"sialan!"

Gua memaki dalam hati. Gua patah balik ke bilik dan mencapai sekotak Dunhill bersama lighter cricket putih. Gua tersengih. Hehe

Pintu bilik gua rapatkan kembali. Di muka tangga, zombi lelaki sudah tercegat memandang gua dengan angker. Mata gua tepat memandang kemuka dia. Sungguh buruk dan hodoh muka dia. Name pun zombi.

"warghh!!"

Si zombi terus menerkam gua untuk menggigit daging gua yang tak berapa nak ada. Gua mengelak dan menghentak kepala zombi tersebut dengan lock-u. Pecah dan menampakkan saki baki otaknya. Gua hampir nak termuntah melihatkan darah zombi berkenaan. Gua kuatkan iman, perasaan nak muntah terus gua simpan.

Dari atas, gua nampak si awek zombi sudah perasan akan kewujudan gua disitu. Gua terus berlari menuruni anak tangga. Belum sempat awek zombi tersebut menaiki anak tangga,

"wacha!"

Satu tendangan padu gua layangkan ke perut awek zombi tersebut. Macam Roberto Carlos. Awek zombi tersebut tersungkur di sebelah peti sejuk rumah gua. Gua lekas-lekas membuka pintu gate. Gua tekan alarm hummer gua.

Belum sempat gua masuk ke dalam hummer gua, kaki gua di pegang oleh awek zombi. Gua tarik rambut dia, gua bagi 3 biji penumbuk ke muka awek zombi tersebut sampai terkeluar gigi dia. Gua naik geli. Gua pegang kaki dia dan gua heret ke depan hummer gua. Enjin hummer gua start. Gua masuk gear 1, terus tekan pedal minyak.

"krap"

Awek zombi lunyai dihalaman rumah gua. Dari side mirror, gua nampak awek zombi dah macam manila kad.

Gua nyala rokok sebatang. Bermulalah perjalanan gua ke San Francisco. Harap-harap gua tiba disana sebelum raya.

Thursday, August 19, 2010

Jalan Victoria Avenue

**Sebelum saya ceritakan perihal perjalanan saya kali ini, adalah lebih baik jika tuan/puan/awak/ semua buka youtube, dengarkan kanye west-love lockdown.

Awal pagi yang berkabus membuatkan mata gua sedikit pedih. Gua memulas throttle Yamaha R1 tanpa belas kasihan. Semakin lama, semakin kabur. Ada cahaya hijau menarik gua kedalam satu alam lain. Gua tak sedar.

Bila gua buka mata, rupanya gua masih lagi di bumi. Tiada langsung ciri-ciri planet yang aneh-aneh. Signboard 'berhenti' masih lagi terpacak di seberang jalan. Gua menarik nafas lega kerana gua masih di negara sendiri.

Mata gua melilau mencari motor gua. Hilang. Yang ada dihadapan gua adalah sebatang jalan yang lurus dan berkabus. Gua gagahkan kaki berjalan walaupun mata dah mengantuk. Perasaan untuk memaki jangan ditanya.

"hello..."

Seorang wanita muda menyapa gua. Dia berjalan ke gua sedikit-demi sedikit hinggalah menampakkan susuk tubuhnya.

"Lets have some fun"

Wanita tersebut berbisik ke telinga gua. Gua hanya bermuka serius.

"Lu ade nampak moto gua?!"

Wanita tersebut hanya tersenyum. Gua tak fikir panjang terus berlari. Jauh juga gua berlari. Sampai di satu tempat gua terdengar bunyi mesin.

"weet! weet!"

Gua perati ade seorang brader sibuk dengan mesin besar warna merah.

"Hello, bro.. ade nampak bike warna biru?"

Brader tadi hanya menjeling gua sambil tangannya menggigil memegang syiling.

"Hehe, bike? entah..."

Brader tadi hanya tersengih ke gua dan menampakkan mukanya yang berkudis.
Baru gua perasan rupanya mesin jackpot. Brader tadi hanya sibuk mencuba nasib sambil bersiul.

"Jahanam! bagi aku duit kau"
"Gua mane ade duit! gua carik bike gua!"

Brader tadi terus mengeluarkan pisau lipat dari dalam poket seluar. Helmet yang gua pegang, terus gua campakkan tepat ke ke muka brader tersebut. Padu. Gua pun teruskan berlari. Syiling yang berterabur gua kutip mane yang sempat.

Gua teruskan berlari dijalan aneh itu. Sampailah gua terjumpa satu gerai. Buruk dan usang.

"kak, bagi saya air. anything"

Kakak tersebut meletakkan sebotol whiskey dan gelas

"Bukan kak, no alcohol"

Kakak tersebut meletakkan sebotol beer

"No alcohol! u got me?"

Kakak tersebut meletakkan sebotol soya bean. Gua tersenyum.

"Thanx"

Semasa gua baru nak meneguk, gua perati ade cop "5% alcohol"

"Gua cakap no alcohol!!"

Kakak tadi yang kelihatan tenang terus menjegilkan bebola mata yang kemerahan

"INI KEDAI AKU!!"

Gua yang ketakutan terus berlari lagi. Tiba-tiba gua ternampak bike gua di hujung jalan. Penat lelah gua serta merta berkurangan pabila melihat bike gua. Gua terus hidupkan enjin dan memecut laju. Gua toleh side mirror, gua nampak wanita muda, brader jackpot, dan kakak air sedang memerhati gua dengan dendam. Gua beranikan diri dan terus memecut. Tiba-tiba...

"Berhenti!"

Satu patrol car menyuruh gua berhenti. Gua pun memberi signal ke kiri untuk berhenti

"ye encik?"
"saya terpaksa saman awak"
"huh? kenapa? saya tak bawak laju mane encik"
"bukan sebab itu"
"abis tu?"
"tu, yang atas tu"

Baru gua sedar yang gua dah baling helmet gua ke brader jackpot..

Sunday, August 15, 2010

Epilog Seorang Mafia

Don Ammar Fuurunka duduk di balik malap lampu pub. Kimi Donatello yang duduk tak jauh dari Don Ammar Fuurunka sedang sibuk dengan teman wanita barunya, Lisa Perez. Faiz Romero hanya berdiri disudut pub. Annis Augustino menahan pucat muka sambil tangan beliau terikat di belakang kerusi kayu.

"Kau cakap dengan aku Annis Augustino, siapa yang hantar kau kemari?
Don Ammar Fuurunka bersuara sambil mencapai cigar dalam kotak emas diatas meja. Annis Augustino hanya membatu. Matanya hanya memandang ke lantai, sayu.

*Pap!

Satu tamparan padu dilepaskan oleh Faiz Romero, tepat mengenai pipi putih Annis Augustino. Kimi Donatello tersenyum puas.

"Tiada siapa yang menghantar aku!!"

Don Ammar Fuurunka berdiri dan mengeluarkan revolver dari dalam sut beliau. Lalu, diacukan revolver tersebut tepat ke dahi Annis Augustino sambil diiringi tawaan kecil. Annis Augustino terdiam seakan merelakan takdir yang bakal menimpa dirinya.

*Blam!

Satu tembakan memecah kesunyian pub Itali itu. Annis Augustino membuka mata dan menarik nafas panjang. Don Ammar Fuurunka menahan sakit di pergelangan tangan.

"Aku yang menghantar dia kemari"

"siapa kau?!"

"Aku lah Juice Hernandez. Kau sudah lupa?"

"Aku tak kenal kau!"

"Kau masih ingat peristiwa di Bandar Pesaro e Urbino?!"

Perasaan gusar jelas terpampang di wajah Don Ammar Fuurunka. Kimi Donatello dan Faiz Romero terdiam kaku seperti kanak-kanak down syndrome kehilangan gula-gula.

2 tahun lalu di bandar Pesaro e Urbino telah berlaku rompakan bank oleh Don Ammar Fuurunka dan konco-konconya. Juice Hernandez yang ketika itu sedang berkerja sebagai pegawai bank telah kehilangan kekasih hatinya, Maria Lopez yang mati ditembak Don Ammar Fuurunka akibat melawan kehendak beliau.

Kimi Donatello lekas-lekas mengeluarkan glock kecil yang tersisip dipinggangnya. Namun tindakan beliau yang terburu-buru itu dengan mudah dihalang oleh Juice Hernandez. Satu lagi tembakan dilepaskan tepat mengenai dada Kimi Donatello.

"Apa kau mahu juga merasakan peluru aku?!"

Sergah Juice Hernandez kepada Faiz Romero. Faiz Romero hanya terdiam sambil menggelengkan kepala tanda tidak setuju.

*Blam!

Juice Hernandez menahan bahunya yang ditembak oleh Don Ammar Fuurunka.

"Habislah riwayat kau Juice Hernandez. Tiada Siapa yang mampu menghalang aku!"

Tanpa berfikir panjang, Juice Hernandez Melontar botol whiskey kearah Don Ammar Fuurunka. Botol whiskey tersebut ditepis oleh Don Ammar Fuurunka. Faiz Romero yang ketakutan melarikan diri melalui pintu belakang pub. Belum sempat Don Ammar Fuurunka merancang tindakan seterusnya...

"see you in heaven~"

*Blam!

Don Ammar Fuurunka rebah ke lantai. Darah merah pekat membuak-buak keluar dari kepalanya. Juice Hernandez melepaskan ikatan tangan Annis Augustino.

Mereka berkucupan. Terbit perasaan cinta antara mereka berdua. Juice Hernandez membawa Annis Augustino pulang ke tempat asalnya, Pesaro e Urbino. Mereka berdua-duaan menunggang kuda putih sambil disaksikan sang matahari yang hampir terbenam..

Saturday, August 14, 2010

Puteri Wonder Blogwomen

"Misi awak adalah menyelamatkan Wonder Blogwomen"

Gua menyedut cuban cigar dalam-dalam. Perasaan nak terbatuk tu, gua kaver. Memang dasar cigar murahan. Melayang puntung rokok bila gua jentik keluar tingkap. Hampir nak terbakar kain langsir.

"ok, on kan sekarang"

Gua sound engineer gua separuh keras. Engineer gua, Enche Faiz menekan butang hijau.

"ku bermohon kasih~ ku bermohon sayang~"
-lagu SM Salim feat Siti Nurhaliza

"Aku suruh kau tekan butang mesin masa. Radio tu nanti-nanti la."

"Sori la Kapten Juice. Saya ingat kapten nak layan lagu macam biasa."

Gua hanya geleng kepala sambil cekak pinggang. Enche Faiz pun menekan butang hijau yang lebih bagak saiznya. Bunyi bising memenuhi ruang makmal gua. Asap putih berkepul-kepul. Kepala gua semakin high, lalu gua pun pengsan......

******************************************************************************
"titt! titt!"

Gua tersedar dengan mata terkebil-kebil. GPS gua berbunyi menunjukka gua dah kembali ke zaman lampau. Gua seluk poket seluar dan mengeluarkan sekeping foto.

"Gua kene carik Puteri Wonder Blogwoman ni sebelum terlewat"

Gua memotivasikan diri sambil mengikat tali boot. Macam dalam cerita rambo, gua meredah hutan belantara. Berliku-liku dan penuh ranjau perjalanan gua di hutan tebal tu. Bermacam-macam binatang yang gua dah tebas leher sekor-sekor. Terlalu banyak dugaan. Kadang-kadang gua tak ada masa nak makan sebab sibuk berlawan dengan binatang yang aneh-aneh. Nyamuk kepala gajah la, tedung berbadan semut la.

Akhirnya gua tiba di satu perkampungan melayu. Perut gua dah 8 hari tak diisi. Mata gua melilau carik kedai makan. Banyak-banyak kedai makan, semuanya atap nipah dengan kerusi buluh. Gua duduk di kedai paling hujung sebab ade makwe cun tengah jual pisang goreng.

"hai nama saya juice"
gua tersengih.

"nama hamba Melati. Tuan hamba mau makan apa?"

"er, mee goreng ade? taknak udang dengan sotong ye"

"kami hanya menjual pisang goreng saje tuan hamba"

"alamak.. bolehla, bagi saya satu piring"

Melati tersenyum. Gua pulak tersipu-sipu malu. Serta-merta gua teringat perihal Wonder Blogwomen. Gua terus jadi serius. Pisang goreng terus gua telan tak cakap banyak. Perasaan nak bercinta dengan Melati pun gua buat tak reti.

Selepas makan, gua berjalan lagi ke hilir kampung. Setelah seminggu berjalan, sampailah gua di Bukit Fraser. Sejuk betul bukit ni. Gua pulak boleh tertinggal sweater dekat makmal. Cilaka. Sepanjang gua mendaki bukit tu, lutut gua menggigil-gigil menahan sejuk. Demi kejayaan misi gua, perasaan sejuk tu gua tolak ketepi.

Akhirnya gua sampai diatas. Gua terlihat kelibat seorang wanita warga emas duduk bersimpuh diatas batu tepat diatas Bukit Fraser.

"Siapa kau?"
"Aku lah Nenek Kebayan"
"Nenek Kebayan? pfft! agak-agak la lu nak kencing gua."

Nenek Kebayan bangun dan menyeluk kain batiknya. Hati gua dah tak tenteram. Risau betul gua kalau-kalau Nenek Kebayan nak buat benda tak senonoh dekat gua.

"nah, tengok ni!"

Nenek Kebayan menunjukkan hanfon Nokia E72 ke gua. Di wallpapernya ada gambar beliau dan puteri rupawan serta caption "me and puteri gunung ledang". Cilaka, macam mana gua tak perasan yang tu Tiara Jacquelina.

"sori la Nenek Kebayan. Gua tersalah sangka sebab muka lu macam mak nyah sikit2"

Nenek Kebayan menjeling gua sambil kening sebelah terangkat...

"kau datang sini untuk menyelamatkan Wonder Blogwomen bukan?"
"ya. sebab tu gua ke mari. Demi Wonder Blogwomen"
"ada syaratnya"
"apa syaratnya?"
"hati nyamuk 7 dulang, air mata dara 7 tempayan, jambatan emas..."
"Stop!"
"kenapa?"
"Ni ke dia syaratnya?"
"ya la"

Gua selak pangkal seluar, gua keluarkan pisau rambo.

"sebelum gua mengamuk dekat sini, baik lu bagi tau mana Wonder Blogwomen!"
"Ok2, tu dekat Istana belakang sana. Gurau sikit pun tak boleh"

Gua tersenyum, pisau rambo gua simpan balik kemas-kemas. Gua terus berlari ke Istana untuk mendapatkan Wonder Blogwomen. Setibanya disana, gua terlihat Wonder Blogwomen sedang sibuk mengarang puisi.

"ehem, nama hamba Juice. Adalah menjadi tugas hamba membawa tuan puteri balik ke masa depan"

Wonder Blogwomen hanya tersenyum lalu berkata:
" beta dah ketemu dengan apa yang namanya cinta disini"
"mana dia?"
"mana apa?"
"cinta"

Wonder Blogwomen tergelak kecil selepas mendengar pertanyaan gua.

"cinta ada dimana-mana. Cuma belum tiba masa. Tuan hamba perlu yakin ianya ada. Pulanglah tuan hamba. Usah dirisaukan beta disini"

Wonder Blogwomen tersenyum. Gua pun tersenyum juga. Baru gua tahu cinta itu apa.

Gua berjalan pulang sambil kepala gua pusing memikirkan macam mana Nenek Kebayan boleh ade hanfon.

You

Your scent like apple,
Your eyes like pearl,

Your hair like gold,
My soul was sold,

Your voice is my melody,
To wake me up from tragedy,

Your skin like silk,
White as milk,

Your touch like breeze,
Touch me,
Let me freeze.

Sunday, May 23, 2010

Fantasi gila

Sudah 2 tahun masa berlalu,
Ada orang cakap sekejap,
Ada orang cakap lama,
Ada orang tak tahu apa.

Dalam 2 tahun itu juga aku menipu,
bukan sapa-sapa tapi diri sendiri,
Aku yakinkan diri si dia masih disisi,
Bernafas dan kekal abadi,
Fantasi.

Rina cakap, "kau lupakan, hidup mesti diteruskan.."
Zizi cakap, "move on dude, its over.."
Kamal cakap, "entahlah.."
Azri cakap, "kau memang gila.."
Ibu aku cakap, "yang hidup, pasti mati"

Kalau aku ada peluang untuk jumpa Lisa,
Walaupun harus ditukar dengan nyawa,
Aku terima,
Cukuplah hanya seketika,
Untuk aku meluahkan rasa cinta.

Masa berlalu macam angin,
Aku jumpa dia, 
dia yang aku rasa boleh buat aku lupa,
satu fantasi gila yang aku cipta.

Ternyata,
sama juga,
dia aku tolak tepi,
fantasi gila aku sambung kembali,
sambung,
dan akan terus sampai bila-bila..

Saturday, May 1, 2010

Hassan Tango bahagian 2

Kebun Kelapa
‘Assalamualaikum’

‘Waalaikumsalam. Hah Salim, naik dulu. Mak Mah kamu ada goreng pisang’

Adat orang Melayu, Salim salam cium tangan Pak Deraman. 

‘Mari makan Salim. Hassan kebelakang. Mandi’

Mak Mah tuang lebihan teh dalam cawan. Salim makan pisang goreng penuh selera. Dari luar rumah dia nampak Pak Deraman mengayuh basikal ke kebun pisang hujung  kampung. Dia teringat ketika dia dan Hassan jumpa basikal tua itu di sebuah kubu jepun tinggal. Serta merta dia tersenyum

‘Ke mana kita pagi ni?’

Tanya Hassan yang sambil menyarung baju biru kebiasaannya.

‘Kita ke kebun Pak Selamat. Dia nak kita kutip buah kelapa. Untung nanti kita bahagi dua’

‘Berapa banyak dia mahu pakai? 5? 10?’

‘Kau tak tahu dia nak buat kenduri kahwin Abang Ramli? Dia nak pakai barang 30 biji’

‘Banyak betul.  Aku harap gulai daging ada sekali nanti’

Hassan terbayang gulai daging sambil telan air liur.

‘Lekas la, nanti cepat habis kerja, cepat lah kita balik’

Mak Mah yang sibuk membasuh di belakang rumah  menguak pintu rumah

‘Ingat, jangan kau pergi lagi rumah tinggal hujung kampung tu. Tau  bapak kau nanti mengamuk dia’

‘Ye lah mak. Hassan pergi dulu ya’

Mak Mah kedepan pintu, melihat  Hassan dan Salim kayuh basikal dengan parang tersisip tepi pinggang. Sesekali risaunya memikirkan anaknya yang baru 15 tahun membuak-buak walaupun Hassan anak yang pandai berdikari.






Monday, April 26, 2010

Hassan Tango bahagian 1

Kita ubah angin sekali sekala..


Hassan
Hassan mengeluh panjang pagi itu. Cahaya matahari yang masuk dari celahan tingkap kayu membuatkan matanya terkebil-kebil menahan silau. Dicapainya selimut lusuh lalu dibungkus kepalanya dengan harapan mahu tidur kembali.Waktu itu, perutnya berkeroncong. Sejak balik dari kenduri rumah Haji Jemain semalam, dia lupa mahu makan.

Mata yang mahu ditutup, dibuka kembali. Perlahan-lahan dia keluar dari kamar. Sesekali terdengar bunyi papan rumah yang sudah usang dipijak. Matanya melilau ke laman rumah. Bapanya, Pak Deraman sedang tekun mengasah parang panjang di tepi kolam air. Sedikitpun tidak menarik minat Hassan. Di dapur, matanya buntang melihat pisang goreng di atas meja. Di capainya yang panas, disua kemulut.

‘Kau ke rumah tinggal hujung kampung itu lagi ye Hassan?’

Hassan menuang teh kedalam cawan. Sedikitpun dia tak hirau pertanyaan Mak Mah.

‘Saja-saja lah mak. Mana tau ada makanan tinggalan jepun’

Serta merta  dia teringat  buah nangka semalam yang diletak bawah rumah.

‘Kau jangan berani sangat Hassan. Buatnya di tembak kau nanti?’

Pak Deraman bertanya, sambil menyimpan parang panjang di belakang pintu. Hassan meneguk teh sambil tersenyum. Dicapainya gula di atas para, di tabur atas piring. Pisang goreng dicicah gula. Hassan senyum puas.

Saturday, April 24, 2010

Star


If you see a falling star,
make your wish,
I did,
And I found her,
My only star.
Even it just for a while,
It was the best thing ever happened, 
O my love
My dearest star.

Nurul Alyssa Abdul Malik
Happy 5th Anniversary babe,
I miss you.
Rest in peace.

Friday, April 23, 2010

Heboh


Kalau kau mahu  kaya,
Kau perlu miskin pada awalnya,
Miskin harta.

Kalau kau mahu pandai,
Kau perlu tolol pada awalnya,
Tolol bingai.

Kalau kau mahu cantik,
Kau perlu hodoh pada awalnya,
Hodoh buruk.

Kalau kau mahu berani,
Kau perlu takut pada awalnya,
Takut pengecut.

Kalau kau mahu jadi seniman,
Kau perlu di jalanan pada awalnya,
Jalanan murahan.

Kalau kau mahu jadi teragung,
Kau perlu jadi orang pada awalnya,
Orang jagung.

Setiap pengakhiran,
Dimulai dengan satu permulaan,
Permulaan yang akan mengingatkan kau,
Tentang apa itu kau di masa lampau.

Setiap anugerah hebat yang kau ingin miliki,
Semuanya bermula dengan apa yang kau tak pernah ingini.

Jangan kau heboh sana sini,
Bunuh diri,
Menyalahkan illahi,
Sebab kau tak dapat apa yang kau khuatiri.

Tuhan itu maha suci,
Kau akan dapat suatu hari nanti.




Thursday, April 22, 2010

Tipikal


Dalam banyak banyak bintang,
Bintang yang paling kau cari bintang gemilang.

Dalam banyak banyak rasa,
Rasa yang kau cari rasa bahagia.

Dalam banyak banyak harta,
Harta yang kau cari harta benda

Tipikal..

Tuesday, April 20, 2010

Sama


Kenapa tuhan jadikan manusia itu berbeza?
Ada yang buruk, ada yang cantik,
Ada yang mundur, ada yang ternama,
Kenapa?

Setiap kejadian ada pasangan,
Si hitam tak ternampak kalau tiada si putih,
Si tinggi tak ternampak kalau tiada si kerdil,

Jangan cuba jadi bijak,
Guna akal tak seberapa memikirkan kejadian tuhan,
Logik?
Simpan dalam-dalam.

Kau tiada mukjizat,
Diam saja tak bermakna kau diikat,
Kadang-kadang kalau kau diam kau lagi bahagia,
Tak perlu tunjuk apa kau tahu pada dunia,
Sebab kita pada batinnya sama,
Hina disisi pencipta.

Apa betul kalau dunia ini kau punya, kau suka?
Umpama si raja,
Tapi jangan lupa,
Kau juga perlu udara yang sama,
Kita sama.







Sunday, April 18, 2010

Teka-Teki


Bila aku tegok-tengok balik,
Hampir semua umat gigih,
demi mencari jawapan masing-masing,
Si petani mencari baja,
Si pengail mencari umpan,
Si cendekiawan mencari tulisan,

Hidup ini memang hanya berteka-teki,
Hari ini kita dapat ini,
Untuk kita terus mencari untuk esok,
Esok mungkin kita dapat lagi,
Walau jauh mana pelusuk kau masuk,
Memang kita perlu mencari,
Mencari sebuah maksud.

Ada yang mati terlentang,
Ada yang mati terbalik,
Yang jumpa jawapan mata buntang,
Yang gagal berharap untuk reinkarnasi untuk berbalik,
Sebab itu masa itu amat ajaib,
Kau lambat tapi dia cepat,
Walau sekuat mana kau berdoa agar ia ghaib,
Tetap tak dapat,
Adat.

Lintang pukang tenggelam timbul,
Bagaikan dunia gila,
Semuanya sasau,
kacau bilau.

Hey, apa salahnya aku perlahan?
Kau juga pernah perlahan kan?
Kau bukan tuhan yang memberi arahan,
Kau hanya hamba hartawan.

Geli aku...

Saturday, April 17, 2010

Tergantung


Aku rasa aku benar-benar mati,
Mati yang berjasad,
memikirkan tak lain,
hanya itu,
hanya satu.

Bercakap memang mudah,
Semua orang begitu,
Aku juga begitu.

Setiap detik yang berlalu,
Setiap nafas yang terhela,
Seakan-akan membawa aku jauh ke pelusuk bumi.

Semakin aku mencengkam,
Bergelut untuk keluar, 
Semakin jauh aku tenggelam
Tenggelam ke dunia lain yang dalam.

Bila aku cuba tutup mata,
Semua tak hilang semudah aku sangka,
Gelap atau terang seakan sama,
Kerana kepala aku memikirkannya satu,
Tiada beza antara aku dan si buta,

Bila tiba masa semua ini berakhir, 
Akan aku sujud,
Dengan sepuluh jari telungkup ke tanah,
Tanda kasih sayang dan syukur tak terhingga,
Umpama Adam ketemu Si Hawa,
Umpama Si Majnun ketemu Si Laila.

Berilah aku peluang,
Walau aku tahu ianya tak kemana,
Cukuplah menghabiskan sisa-sisa,
Disisi cinta.

Friday, April 16, 2010

Nafas


Aku seperti di garisan mula semula,
menunggu saat letupan pertama,
yang akan membuatkan aku memecut laju kehadapan

Dan disaat letupan pertama,
aku akan terus berlari dan lari,
tanpa menghiraukan kau kau di tepi,

Aku tak perlukan simpati,
Aku tak perlukan hati,
Aku benci,

Aku hanya perlu lebih udara
Untukaku terus bernafas,
setelah memecut kehadapan,
hanya perlu udara..

By : Muzamel Zainal


Friday, February 26, 2010

Belalang


Apa rasa kalau semuanya tiada?
masalah,perasaan, cinta,
semua tiada sekali gus

gembira kah?
sedih kah?
atau tiada rasa?

habis tu, mau jadi apa aku?
hmm batu?
tak, batu amat statik
kayu?
mungkin, tapi tak menarik
angin?
juga tidak, angin tak tetap

apa kata belalang?
aku suka!

ya, belalang...


Sunday, February 21, 2010

Hati



hati,
pelik sukar ditafsiri,
boleh jadi suka,
boleh jadi benci,
boleh berubah dengan hanya satu hari,

hati,
apa ada dengan hati?
perasaan?,
emosi?

hati,
boleh buat kita merindui,
boleh buat kita mencintai,
dan juga menyakiti,

tapi,
kau perlu kuat,
tanpa hati,
kau mati.

ps : dedicated to Nadd Aiman:)